Rahsia Semangat seorang Muslim (Bahagian 1)

Apakah rahsia kejayaan orang-orang beriman pada zaman Rasulullah saw di dalam apa jua peperangan? Kenapa semangat mereka tidak pernah luntur sehingga ke akhir hayat? Yang terbaru ini kita melihat pergerakan HAMAS yang terus mempertahankan tanah Gaza dari dicerobohi sehingga boleh dikatakan sebagai berjaya menundukkan israel dalam mematahkan setiap serangan. Bara semangat mereka tidak pernah padam walaupun anak, isteri dan sanak saudara mati terbunuh. Rumah mereka menjadi serpihan tanah rata dan badan mereka sentiasa dalam keletihan bukanlah menjadi penghalang untuk bersemangat menentang musuh.

Terlebih dahulu saya ingin mengertikan semangat di sini ialah satu perasaan ghairah untuk meraih matlamat yang mana perasaan ini akhirnya menghasilkan pergerakan diri untuk menuju ke arah maklamat tersebut.

Sebagai contoh, seorang pelajar yang berjaya untuk memasuki universiti adalah kerana di dasari satu perasaan yang dapat ‘push’ mereka untuk mencapai matlamat (masuk universiti) tersebut. Itulah yang dinamakan semangat. Atau pun ketika melihat keuntungan hasil jualan seorang sahabat dalam perniagaannya. Lantas diri anda bercita-cita untuk berjaya sepertinya. Maka perasaan yang timbul untuk menjejaki kejayaan sahabat anda itu adalah merupakan semangat.

Semangat dapat dipertahankan kerana mempunyai tujuan khusus, seperti ingin lulus dalam SPM untuk memasuki Universiti yang paling popular di tanah air. Dan juga ingin menjadi kaya setelah melihat kejayaan sahabat sendiri. Mereka akan lakukan apa sahaja untuk mencapai maklamat itu. Seorang pelajar akan mengurangi tidur dan memperbanyakkan latihan. Seorang yang ingin berniaga pula sanggup untuk menahan lapar dan mengurangkan perbelanjaan untuk menyimpan duit sebagai modal berniaga. Semua ini tidak akan mungkin berlaku tanpa ada semangat yang berkobar-kobar.

Semanagt boleh luntur?

Semangat manusia yang berkobar-kobar tadi boleh menjadi luntur disebabkan beberapa perkara. Sebagi contoh, pelajar SPM yang bersemangat untuk mendapatkan kejayanan maksimum boleh berakhir dengan mendengar berita kematian ibu bapa ataupun kemungkinan dia mengalami putus cinta dan sebagainya. Begitu juga seorang yang ingin mula berniaga akan putus semangatnya bila kekurangan modal.

Baik, kita berbalik semula kepada perbicaraan sebelum ini. Bagaimana semangat seorang yang beriman kepada Allah tidak pernah luntur?

Perlu kita selidiki atas dasar apa yang boleh membuatkan seorang itu bersemangat. Sebagai contoh orang ingin membuat kerja amal membantu mengurangkan kesusahan rakyat. Akhirnya semangatnya untuk membantu hilang pada suatu ketika oleh kerana pelakuan mereka itu tidak dihargai oleh orang lain. Orang muslim membantu orang lain bukan didasari oleh dunia tetapi adalah atas dasar pertintah Allah. Jadi andai disukai atau tidak, mereka tetap melakukan perkara-perkara kebaikan itu. Seorang muslim sentiasa bersemangat dalam mengejar redha Allah. Mereka mengejar apa yang disukai oleh Allah. Firman Allah Ta’ala yang bermaksud: Mereka berlumba2 mencari redha Allah (fathir:32)

Di sini adalah antara beberapa faktor menyumbang ke arah semangat yang tulus dan tidak akan lagi layu digugah kehidupan duniawi.


  1. Allah sebagai sumber semangat

Orang beriman yakin akan kewujudan Allah sebagai pemelihara mereka. Mereka tahu akan kebesaranNya yang meliputi seluruh alam. Tanpa Allah swt, setiap pergerakan tidak akan terjadi. Apakah kaitannya beriman kepada Allah Ta’ala dengan semangat?

Orang muslim akan sentiasa bersemangat dalam hidup kerana mereka tahu mereka tidak hidup bersendirian. Allah Ta’ala sentiasa ada bersama mereka. Oleh itu mereka akan redha dengan segala kelemahan, kekurangan, dan kekalahan kerana mereka yakin Allah telah membuat pilihan yang terbaik untuk mereka.

Oleh kerana mereka yakin ALlah itu wujud dan pemerintahanNya menyeluruh ke segenap alam ini, mereka terus bersemangat dan bermotivasi. Tidak ada yang dapat menenangkan hati selain duduk di dalam pemeliharaan Allah Ta’ala.

Contohnya apabila kita duduk bersama dengan orang yang berkedudukan dan mempunyai kuasa, kita akan rasa tenteram dan tenang. Bahkan kita akan berani bersuara kerana kita yakin orang yang berkuasa itu akan mempertahankan kita (seperti yang terjadi dalam dunia politik sekarang).

Oleh itu, andai ada ujian menimpa, mereka tetap melakukan perbuatan tersebut kerana yakin Allah akan membantu mereka suatu hari nanti. Setiap perkerjaan mereka akan lakukan yang terbaik kerana mereka yakin, Allah melihat perbuatan itu dan akan diberi pahala. Sebagai contoh: seorang murid akan bersemangat membuat latihan kerja rumah yang diberi guru ketika ibu bapa menemani mereka. Apabila ibu bapa keluar dari biliknya, dia seolah-olah tidak lagi bersemangat kerana seakan-akan sudah tidak di perhatikan lagi dan tidak mendapat motivasi. Sebagai seorang Muslim, mereka percaya Allah sentiasa bersama mereka dalam semua keadaan dan waktu. Hal ini membuatkan mereka bersemangat dalam membuat perkerjaan pada semua keadaan dan waktu. Dengan ini semangat mereka tidak pernah putus!

Di sinilah kita melihat satu dasar atau sumber yang perlu wujud untuk kita lebih bersemangat. Iaitu membuat sesuatu hanya untuk mencari keredhoan Allah. Jika kita membuat satu perkara dengan penuh semangat disebabkan oleh orang atasan, pangkat, harta dan lain-lain, semangat seperti ini tidak akan kekal lama. Ini kerana apabila orang atasan, pangkat, dan harta itu musnah dan binasa, ia turut membawa kehancuran pada semangat yang wujud itu. Sebagai contoh seorang yang ingin menjadi ahli perniagaan yang besar dan membangun serta disebut-sebut orang akan namanya. Dia akan bertungkus lumus untuk mencapai hasrat duniawinya itu dengan pelbagai pengorbanan yang diluar jangkaan. Pagi hari terpaksa keluar awal untuk menguruskan pelanggan dan menerima tempahan. Dia akan menolak apa-apa perkara yang tidak dapat menguntungkannya seperti menolong orang dan membuat kerja amal. Kita melihat ‘semangatnya’ untuk mengejar material duniawi ini tidak akan kekal. Apabila seseorang itu menemui jalan buntu seperti bermasalah dengan pinjaman wang, stor terbakar dan lain-lain, maka di saat itulah semangatnya akan berakhir dan cita-citanya juga turut musnah.

Berbanding seorang muslim yang melakukan kerja dengan penuh semangat, di dasari hanya semata-mata mencari redho Allah Ta’ala, semangatnya itu akan sentiasa menyala-nyala dan tidak pernah padam. Sabda Rasulullah SAW Rasulullah (saw): "Perbuatan yang paling dicintai oleh Allah ialah perbuatan yang dilakukan dengan istiqamah".Ia berbeza dengan orang yang bersemangat hanya semata-mata kerana dunia. Jadi apabila seorang muslim itu mengalami ujian seperti kerugian dan kemusnahan, dia akan kembali pada Allah. Dia mengetahui itu adalah ujian Allah. Dia tetap akan berusaha melakukan kerjanya dengan cara yang paling terbaik. Kejayaan dan kegagalan adalah di atas kehendak Allah Ta’ala. Hasilnya semangatnya itu tidak akan hilang dan cita-citanya juga turut berhasil kerana dia yakin Allah sentiasa bersamanya pada setiap waktu.


....Kita akan bersambung pada pos yang akan datang.

7 komen:

Quhafah said...

semangat kerna makhluk, makhluk kan binasa, semangat kerna Allah Dia kekal sejati,
biarpun matlamat setinggi angkasa,
hadaf dan inspirasi berkobar dihati.

indahnya hidup bergantung ilahi,
tenangnya hati kuatlah cekal,
amalan kerja sentiasa diberkahi,
fa iza azamta fatawakkal.

gud article, ;-)

Jpah said...

Assalamualaikum, salam ziarah dari London

muhriz rahmat said...

indah benar pantun itu wahai quhafah yang bijak bestari.

Tanpa Nama said...

http://www.youtube.com/watch?v=7UpbECfnB_k

Tanpa Nama said...

bardu syukran ya sahabat!! aku mengingatimu dari jauh

Quhafah said...

indah pantun dipuji bestari,
indah artikel dipuji berdedikasi,
indahnya ilmu mendidik hati,
semoga bersama menuju redho ilahi.

;-)

muhriz rahmat said...

Berpantun lagi si quhafah. Lembut benar lidahmu dengan rima hingga mampu mengalun bait indah itu. Syukran!

Catat Ulasan