Lakukan kerja dengan gembira

Saya baru pulang dari program yang dianjurkan oleh persatuan pelajar di sini. Program yang menggabungkan seluruh pelajar yang berada di Tanta samada pelajar pengajian Islam mahupun pelajar yang berada di kuliah perubatan.

Dalam program ini, saya ditugaskan untuk membuat satu ‘slide’ yang menceritakan rentetan sepanjang program. Saya menerima tugasan tersebut dengan rela hati apabila tiada yang sudi untuk melakukan tugas itu. Namun bahan yang diserahkan hanya sehari sebelum program penutup itu berlangsung, menjadikan fikiran saya agak kucar-kacir.

Saya sebenarnya bukanlah mempunyai waktu terluang yang banyak. Pelbagai perkara yang perlu saya lakukan pada minggu ini. Namun untuk berkhidmat kepada persatuan saya relakan juga.Kelmarin saya cuba bercekang mata untuk menyiapkan slide yang di minta untuk dipersembahkan pada hari ini (malam).

Hari ini, slide saya ditayangkan. Apa yang terjadi? Adakah slide saya itu berserabut atau ada yang tidak kena? Pada waktu itu, speaker yang berada di dewan tidak dapat berfungsi dengan baik. Maka slide yang dihasilkan bergerak bisu sendirian. Hati sedikit kecewa bila teringat kembali masa yang digunakan dengan bersungguh-sungguh untuk menyiapkannya.

Pengajaran yang saya dapat ialah, saya tetap rasakan kegembiraan seusai menyiapkan kerja itu dengan baik. Perasaan tertekan juga tidak terlintas dalam fikiran. Apa yang saya fikirkan ialah, saya telah mendapat ilmu baru dalam melakukan kerja animasi itu kelmarin. Memang sudah lama saya tinggalkan bidang animasi. Saya hanya tumpukan pada website sahaja. Waktu terakhir ialah ketika membuat slide show di tingkatan lima. Walaupun tidak dipuji oleh sahabat (kerana mereka berpendapat, kerja itu dilakukan oleh guru saya), saya tetap berpuas hati kerana saya dapat menyiapkan suatu kerja yang tidak saya jangkakan hasilnya yang begitu memuaskan bersesuaian dengan usia saya pada waktu itu.

Apa pun bila anda lakukan suatu kerja dengan gembira, perasaan hampa bila kerja itu tidak menjadi akan hilang. Berlainan orang yang melakukan kerja kerana terpaksa. Orang itu akan berasa tertekan yang amat sangat jika kerjanya itu gagal mencapai hasil yang sepatutnya. Ikhlaskan pada setiap pekerjaan kerana Allah Ta’ala. Niat untuk melakukan kerja yang baik walaupun kurang mutunya tetap diterima Allah sebagai ibadah.

InsyaALlah saya akan 'upload'kan video tayangan itu di youtube.

4 komen:

Dr.Irwan said...

Apa kes? hihihi

muhriz rahmat said...

Tiada kes. Cuma pertembungan kelakuan yang tidak sama seperti yang dikehendaki

Quhafah said...

bukanlah penghargaan menjadi nilainya,
bukanlah pujian menjadi pengukur,
bahkan ikhlaslah menjadi temannya,
kesungguhan itulah menjadi pelopor.

biarlah org nmpak diluar seperti kulit kacang,
asalkan isinya tetap sedap,cantik bermutu.. ;-)

gambate!! hiroshi ma'ak ;P

muhriz rahmat said...

Quhafah: Sedap pantunikhlas itu. Jangan sampai orang menjadi kacang yang melupakan kulitnya sudahlah..

Catat Ulasan