Atas nama cinta

Novel ini adalah sebuah karya Isa Kamari, Penerima S.E.A Award 2006. Kisah yang dipaparkan di dalam novel merujuk kepada kisah benar yang pernah berlaku di tanah melayu suatu ketika dahulu.


Nadra, seorang anak belanda yang pernah diserahkan oleh ibunya kepada seorang wanita melayu untuk dipelihara lantaran kesusahan kehidupan orang belanda pada ketika itu, setelah jepun menjajah tanah melayu. Ramai orang kulit putih diberkas dan dipenjarakan oleh Pegawai Tentera Jepun. Maria adalah nama asal Nadra sebelum beliau memeluk Islam.

Nadra dijaga dan dididik dengan sistem dan akhlak Islam. Beliau adalah seorang gadis yang lemah lembut dan penuh dengan adat sopan santun seorang melayu. Namun setelah membesar dan setelah kejatuhan jepun ke tangan enggeris, satu peristiwa buruk telah menimpanya.

Dalam usia Nadra yang sudah dewasa, beliau telah menemui kembali ibu kandungnya. Ibunya berhasrat supaya Nadra kembali hidup bersama keluarga kandung. Pelbagai konflik berlaku semasa perebutan Nadra. Kisah ini adalah kisah trajis seorang muslimah yang kembali kepada agama asalnya dengan tanpa ada pembelaan.

Perjalanan kisah di dalam novel ini seolah-olah hidup, membuatkan pembacanya kembali berada di zaman tersebut. Degupan jantung sendiri berdebar dengan tiap-tiap perkara yang berlaku dalam babak-babak yang seterusnya. Hati terasa sayu bila mengimbau kembali kisah kehidupan sebenar nadra yang penuh ujian.

Saya mula mengenali kisah nadra ini semenjak di bangku sekolah rendah lagi, setelah mendengar nasyid dari kumpulan Al Wadi dari Universiti al Azhar. Tajuk nasyid tersebut ‘Natrah’ (Nadra).

Di sini saya paparkan lirik nasyid kumpulan al wadi.

Kisah trajis yang merangkap akidah seorang gadis
Ku paparkan dalam irama ini..

Di sebuah desa yang permai
kisah ini terjadi
gadis yang berbudi pekertinya tinggi
oh Natrah nama diberi
Disebuah desa nan indah
Ditemani suami tercinta
dan si ibu tua penuh nostalgia
Namun hanya sementara..

Tiba-tiba lembayung senja
meragut sutera iman dihatinya
Tiba-tiba samudera ombak
merempuh hidayah di dadanya
dan natrah........
menangis tersendu merenung suratan
yang tak pernah di duga

Natrah kini....
di bawa pergi
entah bilakan kembali
tak upaya ia mengulangi
Kisah masyitah yang tinggi
hanya doa petunjuk Ilahi
cintakan bersemi lagi..

Demi cinta dan air mata
Kau harungi lautan ombak bergelora
demi cinta yang terlara
kau dijejaki lembah derita

Oh Natrah
andai kau mendengari
suara hati kecilku ini..
ku pujuk rayumu
agar kau sedari
pintu hidayah terbuka lagi

oh natrah tentu masih kau ingat
syahadah manisnya dibibirmu
pulanglah.. harumkan...
setanggi dipusara hidupmu..

Jadikan kisah ini sebagai iktibar
pertahankan kedaulatan ummah
ketitisan darah yang terakhir
Buat natrah, terimalah syahadah ini

Asy hadu allaa ilaaha illallah
wa asyhadu anna muhammar Rasulullah

Pengajaran & Penghayatan: Kisah natrah ini perlu dijadikan iktibar bagi seluruh mayasarakat islam kita di Malaysia. Betapa kita perlu memperkuatkan sistem pemerintahan yang agak rapuh bagi mempertahankan Islam. Terasa bersyukur diri ini kerna dipilih Allah untuk menjadi seorang muslim tanpa pernah merasa pengorbanan dan jerih perih menjaga iman sebagai mana pengorbanan para Nabi alaihim assalam, para Sahabat Radhiallahu anhum dan orang-orang soleh.

2 komen:

AzaR said...

mane ha nk dapat novel ni? aku pun pencinta sejarah tanah melayu jgk

ayang said...

novel yang berunsur islam memang mendapat tempat di hati masyarakat sekarang

Catat Ulasan