Belajar dan mencuba

Kehidupan seorang manusia penuh dengan eksperimen, cubaan dan ujian. Manusia ketika lahirnya sahaja perlu belajar berdikari dengan bantuan anggota2nya yang telah Allah Ta'ala beri. Seorang bayi tidak akan kenyang tanpa mulutnya sendiri yang menghisap susu. Bagi mereka yang duduk sahaja di atas kerusi tidak akan mampu untuk memiliki sebuah Mercedes Ban mewah. Islam sendiri cuba membawa manusia untuk sentiasa berusaha walaupun kegagalan masih menanti. Dalam berusaha, manusia tidak akan dapat lari dari mencuba.

Sepertinya seorang professor mencipta ubat untuk sesuatu penyakit, tidak akan terlepas dari unsur cubaan. Kemungkinan gagal, dan kemungkinan berjaya. Hasil dari usahanya itulah dia akan mendapat banyak pengalaman, dan menjadikan dirinya seorang yang profesional. Seorang kanak-kanak juga dalam usahanya untuk berjalan, mengalami pelbagai cubaan, sehingga dia mahir cara-cara untuk berjalan dengan betul. Dengan jalan ini manusia akan menjadi lebih matang dari segi kehidupannya dan juga matang dalam semua perkara yang diceburi. Dan dengan itu juga ada kaitannya dengan motto blog ini, ‘sehari satu pengajaran’.

Cuba.. walaupun ada kemungkinan gagal..
Ingat tidak masa kecil dahulu, apabila kita inginkan sesuatu dari ayah dan ibu, kita akan cuba mencari pelbagai cara untuk mendapatkannya. Menangis, tidak mahu makan malam selama 3 hari, tidak mahu bercakap dan bermuka masam sepanjang waktu. Hasilnya? Ayah dan ibu mengalah, dan memberikan apa yang kita mahu. Ini juga sebagai adalah suatu cubaan! Andai kita tidak berbuat begitu, ada kemungkinankah anda mendapat apa yang anda mahukan?


Cuba… anda akan jadi Profesional!!
Lagi banyak cubaan yang anda lakukan, lagi banyak ilmu yang anda dapat dan anda akan jadi lebih professional! Saya belajar computer, grafik dan animasi juga dari hasil cuba mencuba. Tidak menghadiri kursus multimedia, malah tiada sijil keluaran dari Univerti Multimedia Cyberjaya! (macam pantun pula) Namun dengan kehendak dan cubaan yang memakan masa menjadikan kita lebih arif dan kemungkinan akan lebih arif dari mereka yang mencedok ilmu dari pensyarah. Kerana mereka tidak pernah melalui kesilapan seperti mana pensyarah-pensyarah mereka.

Pengetahuan seorang pakar pembuat roti yang sedap, tidak sama dengan pengetahuan pekerja-pekerja di kilangnya. Andainya roti tersebut tiba-tiba terasa keras seperti batu, pekerjanya tidak akan tahu apakah punca melainkan sesudah pembuat roti tersebut mengajarnya. Ini kerana pembuat roti tersebut pernah membuat roti menjadi keras suatu masa dahulu (masa muda-muda dahulu). Jadi pengalaman dari cubaannya dulu menjadikannya lebih matang dalam membuat roti, lebih dari pekerjanya.


Kisah dan penghayatan.
Brian Maxwell, pencipta coklat PowerBars.
Beliau berasal dari kanada. Beliau berhasrat mencipta coklat untuk ahli sukan supaya mendapat tenaga yang cukup. Dari dapur rumahnya, beliau mencuba sendiri resepinya dengan kerjasama seorang pakar pemakanan,UC Berkeley. Pelbagai ramuan yang dicampurkan untuk menghasilkan coklat yang sedap. Namun, keputusannya tidak memuaskan. Malah rasa coklat mereka begitu memualkan. Selepas tiga tahun mencuba dan membuat ujian, juga setelah lebih dari 800 jenis campuran, mereka berjaya menghasilkan bar coklat yang enak dan berkhasiat. Hasilnya, beliau menjadi jutawan dengan PowerBar!


Tidak cuba.. tidak tahu..
Ramai tidak mencuba kerana takut kepada kegagalan, sedangkan sekiranya tidak mencuba sesuatu juga, kegagalan pasti datang. Namun jika kita berani mencuba dan tidak takut kepada kegagalan yang menimpa, banyak lagi kemungkinan kejayaan-kejayaan besar yang bakal kita kecapi.


Bukan semua benda boleh dicuba..
Amat jahil orang yang mencuba sesuatu yang memudaratkan dirinya. Sedangkan dia tahu hakikat sebenar benda yang dicubanya itu. Contoh; cuba merokok, sedangkan sudah tahu rokok membahayakan kesihatan. Umpama orang yang tahu dalam minumannya ada racun, namun tetap mahu mencuba adakah racun membawa mudarat atau tidak. Atau pun seorang yang ingin menunggang harimau yang sedang lapar. Adakah harimau tersebut akan membenarkannya untuk ditunggangi seperti kuda? Cubalah.. ops.. jangan buat!

Jadi penulisan di atas hanyalah untuk membuka mata kita dalam membuat sesuatu pekerjaan tanpa ada rasa putus harapan, lemah dan takut gagal.

Pengajaran & Penghayatan: Berusahalah untuk menjadi yang terbaik untuk diri sendiri!

3 komen:

nani said...

satu artikel motivasi yg baik. TQ muhriz. takkan nak duduk di takuk lama sampai tua. hidup ini hanya sekali. berilah ia sesuatu yang istimewa

anOOi said...

cube pun gagal, tak cube pun gagal, baik mencube dari tak cube. kadang2 dah tau gagal pun, boleh berjaye gak

Quhafah said...

menerima kegagalan itu pahit, bahkan lagi bila berkali2 merasainya, dan kejayaan akan mengiringi selepasnya dengan kemanisan yang akan memaniskan semua kepahitan yang lalu, maka jangan takut mencuba kerna MANIS akan tetap menanti dihujung ;-)
--dan ade satu benda manis, tpi pahit dilalui iaitu----kencing manis-

good artikel, semangat lepas membacanya, tanx a lot cek muhriz

Catat Ulasan