"Alangkah indah bila manusia itu menjaga cintanya" Dalam novel yang pernah saya baca pada tahun 2006 ini banyak menyentuh soal peribadi seorang muslim dalam kehidupan hariannya. Sememangnya novel ini, penyuluh hati yang gersang dan penyiram jiwa yang kekeringan.

Fakhri yang berpewatakan seorang yang soleh, dijelmakan dengan imej seorang pelajar Universiti Al Azhar yang cemerlang. Dikatakan bahawa fakhri tidak pernah mendekatkan cintanya kepada wanita. Aisyah pula seorang gadis solehah berniqab penuh kesopanan. Pertemuan mereka memang di atas kehendak Allah Ta’ala. Diringkaskan cerita, fakhri bertemu dengan aisyah pada kali pertama di dalam keretapi ketika pulang dari talaqqi (pengajian) dengan Syiekh Othman. Keberanian Aisyah memang memeranjatkan fakhri. (Dan sebenarnya kejadian tumbuk menumbuk di dalam keretapi itu tidak berlaku di dalam novel). Fakhri dengan penuh hikmah menasihati orang mesir itu dengan hikmah sehingga keadaan menjadi tenang. Semenjak saat itu Aisyah dan Fahkri berkenalan. Perkenalan ini akhirnya membawa ke pentas perkahwinan.

Tiga wanita lain yang juga menaruh hati kepada fakhri secara diam berasa kecewa dengan perbuatan fakhri itu. Kita melihat bahawa keempat-empat wanita ini mengambil peranan mengubah warna kehidupan Fakhri. Pelbagai ‘Dugaan Cinta’ yang Fakhri terima. Sehinggalah dia dihumbankan ke dalam penjara.

Tidak mampu saya ulas cerita yang begitu panjang ini dalam satu artikel pendek. Namun hikmah yang mampu kita ambil dari cerita ini sungguh banyak.

1. Kehidupan seorang Muslim yang cuba menjaga diri dari sebarang maksiat dan dosa.
2. Aisyah seorang wanita yang tabah, berani dan pandai menjaga diri. Peribadi seperti ini patut ada pada semua muslimah.
3. Cinta yang tidak terbalas membuatkan kita membalas dendam. Ini membuktikan bahawa cinta seseorang itu tidak ikhlas. Sanggup menyakiti orang yang di sayanginya hanya kerana cinta tertolak.
4. Kenikmatan bercinta selepas bernikah. Sebenarnya cinta sebelum bernikah belum mampu lagi diungkapkan sebagai ‘cinta’ melainkan setelah bernikah. Cinta yang sebenar akan terhasil oleh kerana saling bekerjasama untuk mengukuhkan kehidupan yang akan mendatang. Orang yang belum berkahwin hanya mengungkapkan kehidupan yang akan datang walhal mereka belum melaluinya lagi.


Pengajaran & Penghayatan:Melihat kepada kisah yang terhasil dari novel ini memberi pelbagai makna dan pengertian yang indah. Bila kita menyibukkan diri dengan pengajian, masa habis dengan talaqqi bersama syeikh tanpa berfikir soal cinta, cinta itu tetap datang. Yakinlah.. Kisah ini membawa kita supaya menjaga cinta yang Allah Ta’ala berikan. Andainya kita menahan pandangan dan nafsu, maka Allah akan tetap berikan kita suatu nikmat yang tidak terkira pada suatu hari nanti.. iaitu pasangan yang soleh solehah dan zuriat yang taat pada agama.

1 komen:

nani said...

sy tahu novel setelah tengok movienya. sebelum pernah nampak. tapi tak teringin nak beli. sebenarnya cerita dalam novel dalam indah dari movie. sebuah karya islami yang baik

Catat Ulasan