Mencari ‘Peledak’ Semangat

Semangat manusia boleh muncul boleh hilang. Dalam satu masa manusia boleh menjadi begitu kuat dan nampak gah hebatnya. Pada masa yang lain dia kelihatan tidak bermaya dan seolah-olah menjadi mayat hidup. Sering kali kita melihat, apabila pelajar sekolah balik dari kursus motivasi, mereka begitu bersemangat dan bercita-cita untuk merubah diri. Namun perubahan yang baru dilaluinya hanya tertahan dalam tempoh tiga hari sahaja. Jadi apakah cara untuk kita bangkitkan semangat setelah ia mati? Jawapannya, kita harus mencari ‘peledak’ atau punca yang membolehkan seseorang itu bersemangat kembali.

Begitu juga dengan marah. Kadar kemarahan seseorang akan melambung tinggi jika menyentuh punca yang boleh membuatkan dia menjadi marah. Sebagai contoh, seseorang itu memang ‘pantang’ disebuat nama bapa atau ibunya. Memang dia akan berikan ‘tamparan hebat’ kepada penyebut yang malang itu.. Jadi peledak kemarahannya adalah dengan menyebut nama ayah ibunya. (Jangan bermain-main dengan orang seperti ini.).

Tapi di sini kita ketepikan ‘peledak’ kemarahan itu. Mari kita berbicara bagaimana menaikkan semangat dikala malas pada sesetengah waktu. Pernahkah anda melalui waktu-waktu ketika malas untuk membaca buku pelajaran, kemudiannya terlihat gambar ayah ibu di meja tulis? Apakah perasaan anda pada waktu itu? Saya dapat agak bahawa kita akan teringat harapan ibu ayah yang sangat tinggi terhadap kejayaan kita. Tapi kemungkinan juga, kita akan telefon mereka selepas itu Apatah meraka yang datangnya dari golongan yang susah. Pada waktu itu, kita lantas menyambar buku di atas meja dan akan membaca sehingga larut malam dengan begitu tekun.

Adakah anda sudah memahami maksudnya kalam ini? Itulah peledak yang saya sebutkan sebentar tadi. Lain orang lain peledaknya. Ada yang menjadikan kekasihnya sebagai sumber kekuatan diri dan ada juga yang menjadikan bahan material sebagai pembakar semangatnya.

Saya tidak membataskannya pada manusia sahaja. Banyak lagi perkara yang boleh membuatkan seseorang itu lebih bersemangat. Sebagai contoh, bila malas datang pada waktu hampir peperiksaan,, cuba anda bayangkan jika gagal dalam peperiksaan itu. Pasti ada seribu satu kekalutan hidup akan menghantui seperti dimarah ibu, tidak dapat meneruskan biasiswa dan bermacam-macam lagi.Jadi pastikan anda terus bersemangat setiap hari dengan mencari apa-apa yang boleh mengembalikan motivasi anda.

Namun, bagaimanakah jika anda tiada punca yang boleh menjadikan anda bersemangat? Ayah ibu sudah tiada. Kehidupan hanya sebatang kara. Tiada siapa yang lagi mengharapkannya. Sebenarnya punca semangat itu sangat banyak. Pernahkah anda terfikir, bagaimana seseorang muslim boleh menjadi bertambah semangat pada setiap masa? Walaupun dihujam dengan pelbagai perkara yang boleh melumpuhkan semangatnya, mereka tetap teguh dengan pendirian yang sama. Saya akan kongsikan kepada anda, bagaimana pandangan seorang muslim terhadap semangat. Tunggu pada artikel yang akan datang.

9 komen:

Fathullah ma'ak said...

bilakah artikel ini akan bersambung kembali, hati saya dah nak meledak dah nie....:-p

adam said...

kalau saya, teringatkan mak ayah boleh datangkan semangat mendadak.. kadang tu tak makan sehari pun tak pa.

nani said...

memang byk bende boleh buat kite semangat. kadang tu, putus cinta dan rasa nak balas dendam pun buleh wat kite semangat

faRa said...

apakah peledak semangatku????

AzaR said...

kalau semangat manjang, takleh tidor pulak nanti kan?! eh.. nape tak leh letak link nih

Kood said...

artikel ni memang berkesan buat orang takde fokus. muhriz tak bagi letak link tu kot bro!

ayang said...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.
Tanpa Nama said...

thank!!

ika said...

artikel nich keren abis....
makasi q ru sadar klo orang tuaq adalah peledak semangat q thanks.

Catat Ulasan